بـــيانــات هـــامّـة وعــــاجــلة

العربية  فارسى  اردو  English  Français  Español  Türk  Deutsh  Italiano  русский  Melayu  Kurdî  Kiswahili

تحذيرٌ إلى كافة المؤمنين بالله ثم ألبسوا إيمانهم بظلمِ الشرك بالله؛ إنّ الشرك لظلمٌ عظيمٌ

Warning to the entire believers in Allah then they cover their belief with wrongdoing of association with Allah; indeed polytheism is a grievous injustice

The Awaited Mahdi is calling to the global peace among the human populations

The fact of Planet-X, the planet of chastisement from the decisive Book as a reminder to the possessors of understanding-minds

A brief word about The Insolent (Antichrist) the Liar Messiah

Donald Trump is an enemy to the original American people, and an enemy to all Muslim and Christian people and their Governments, and an enemy to human populations altogether except the human satans the extremest ones in satan’s party

عــــاجل: تحذيرٌ ونذيرٌ لكافة البشر

تذكيـرٌ من محكم الذّكر لصُنّاع القرار من المسلمين

الإمام المهديّ يعلن غرّة الصيام الشرعيّة لعامكم هذا 1439 بناء على ثبوت هلال رمضان شرعاً

الإمام المهديّ ناصر محمد اليماني يحذّر الذين يخالفون أمر الله ورسوله من غضب الله ومقته وعذابه

سوف تدرك الشمس القمر أكبر وأكبر في هلال رمضان لعامكم هذا 1439 تصديق شرطٍ من أشراط الساعة الكُبر وآية التصديق للمهديّ المنتظَر ناصر محمد اليماني

إعلان مفاجأةٌ كبرى إلى كافة البشر لمن شاء منهم أن يتقدّم أو يتأخّر، والأمر لله الواحد القهار

النتائج 1 إلى 1 من 1

الموضوع: Kisah Harut Dan Marut

  1. الترتيب #1 الرقم والرابط: 80938 أدوات الاقتباس نسخ النص
    تاريخ التسجيل
    Apr 2012
    الدولة
    إندونيسيا
    المشاركات
    188

    افتراضي Kisah Harut Dan Marut


    بسم الله الرحمن الرحيم

    Nama Harut adalah salah satu nama dari syaitan dalam Kitab, dan dia adalah Iblis itu sendiri. Dia mengikuti malaikat Marut karena Marut menggantikan khalifah (pewaris) daripada Adam.

    Namun ia jatuh ke dalam cobaan karena nafsu yang telah Allah tanamkan pada dia setelah mengubahnya menjadi manusia, yang mana sebelumnya dia menjadi salah satu Malaikat.

    Dia menyatakan bahwa jika Allah membuatnya menjadi khalifah di bumi, dia tidak akan pernah melakukan kerusakan di muka bumi, namun dia adalah salah satu penentang terbesar, bilamana Allah menjadikan Adam khalifah di bumi.

    Marut percaya bahwa ia lebih unggul dari Adam karena ia awalnya termasuk golongan Malaikat yang terbuat dari cahaya, kemudian Allah menjadikannya manusia. Lalu segera dia mulai mengikuti keinginan sendiri dan hawa nafsu.

    Sayangnya ia menyerah pada rahmat Allah dan percaya bahwa Allah tidak akan memaafkannya lagi. Segera syaitan mengikutinya dan mengajaknya untuk kafir (terhadap rahmat Allah) dan untuk bergabung bersama-sama dengan dia, maka dia menjadi kafir.

    Sesuai dengan ayat:

    وَاتْلُ عَلَيْهِمْ نَبَأَ الَّذِي آتَيْنَاهُ آيَاتِنَا فَانسَلَخَ مِنْهَا فَأَتْبَعَهُ الشَّيْطَانُ فَكَانَ مِنَ الْغَاوِينَ [٧:١٧٥]

    Dan bacakanlah kepada mereka berita orang yang telah Kami berikan kepadanya ayat-ayat Kami (pengetahuan tentang isi Al Kitab), kemudian dia melepaskan diri dari pada ayat-ayat itu, lalu dia diikuti oleh syaitan (sampai dia tergoda), maka jadilah dia termasuk orang-orang yang sesat.

    وَلَوْ شِئْنَا لَرَفَعْنَاهُ بِهَا وَلَٰكِنَّهُ أَخْلَدَ إِلَى الْأَرْضِ وَاتَّبَعَ هَوَاهُ ۚ فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ الْكَلْبِ إِن تَحْمِلْ عَلَيْهِ يَلْهَثْ أَوْ تَتْرُكْهُ يَلْهَث ۚ ذَّٰلِكَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِآيَاتِنَا ۚ فَاقْصُصِ الْقَصَصَ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ [٧:١٧٦]

    Dan kalau Kami menghendaki, sesungguhnya Kami tinggikan (derajat)nya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan menurutkan hawa nafsunya yang rendah, maka perumpamaannya seperti anjing jika kamu menghalaunya diulurkannya lidahnya dan jika kamu membiarkannya dia mengulurkan lidahnya (juga). Demikian itulah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah (kepada mereka) kisah-kisah itu agar mereka berfikir.

    سَاءَ مَثَلًا الْقَوْمُ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِآيَاتِنَا وَأَنفُسَهُمْ كَانُوا يَظْلِمُونَ [٧:١٧٧]

    Amat buruklah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan kepada diri mereka sendirilah mereka berbuat zalim.

    مَن يَهْدِ اللَّهُ فَهُوَ الْمُهْتَدِي ۖ وَمَن يُضْلِلْ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ [٧:١٧٨]

    Barangsiapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk; dan barangsiapa yang disesatkan Allah, maka merekalah orang-orang yang merugi.

    وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِّنَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ ۖ لَهُمْ قُلُوبٌ لَّا يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لَّا يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ آذَانٌ لَّا يَسْمَعُونَ بِهَا ۚ أُولَٰئِكَ كَالْأَنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ ۚ أُولَٰئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ [٧:١٧٩]

    Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai.
    [Surah Al-Araf]

    Jadi keduanya di neraka, Harut dan Marut pasangannya sesuai dengan ayat :

    كَمَثَلِ الشَّيْطَانِ إِذْ قَالَ لِلْإِنسَانِ اكْفُرْ فَلَمَّا كَفَرَ قَالَ إِنِّي بَرِيءٌ مِّنكَ إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ رَبَّ الْعَالَمِينَ [٥٩:١٦]

    (Bujukan orang-orang munafik itu adalah) seperti (bujukan) syaitan ketika dia berkata kepada manusia: "Kafirlah kamu", maka tatkala manusia itu telah kafir, maka ia berkata: "Sesungguhnya aku berlepas diri dari kamu, karena sesungguhnya aku takut kepada Allah, Rabb semesta Alam".

    فَكَانَ عَاقِبَتَهُمَا أَنَّهُمَا فِي النَّارِ خَالِدَيْنِ فِيهَا ۚ وَذَٰلِكَ جَزَاءُ الظَّالِمِينَ [٥٩:١٧]

    Maka adalah kesudahan keduanya, bahwa sesungguhnya keduanya (masuk) ke dalam neraka, mereka kekal di dalamnya. Demikianlah balasan orang-orang yang zalim.

    [Surah Al-Hashr]

    Dan dari keturunan mereka muncul Yakjuj dan Makjuj serta ras lain campuran, yang ibunya berasal dari ras garis Jinn setan "Harut" (Syaitan) dan yang ayahnya berasal dari syaitan manusia di antara kalian.

    Kedua jenis adalah syaitan dari manusia dan syaitan dari jinn. Pekerjaan mereka adalah untuk menipu manusia dan jinn di dalam bumi berongga/hollow earth dan di bumi.

    Manusia dan jinn di dalam bumi berongga dulu percaya mereka berpikir bahwa mereka tidak akan pernah berbohong tentang Allah. Ini adalah alasan mengapa mereka dulu percaya mereka.

    Sehinggalah Al-Quran menunjukkan kepada mereka apa yang setan lakukan dan bagaimana mereka berbohong tentang Allah. Sebelum Al-Quran mereka dulu percaya mereka tidak akan berdusta terhadap Allah.

    Sejalan dengan ayat:

    وَأَنَّا ظَنَنَّا أَن لَّن تَقُولَ الْإِنسُ وَالْجِنُّ عَلَى اللَّهِ كَذِبًا [٧٢:٥]

    dan sesungguhnya kami mengira, bahwa manusia dan jinn sekali-kali tidak akan mengatakan perkataan yang dusta terhadap Allah.

    [Surah Al-Jinn]

    Ini berarti bahwa jinn biasanya percaya pada lain ras (syaitan-syaitan di antara jin dan syaitan-syaitan di antara manusia). Berpikir bahwa mereka tidak akan pernah berbohong tentang Tuhan – adalah sama dengan memegang kebenaran tentang beberapa manusia yang biasa mempercayai mereka yang juga keturunan dari Marut, yang menyembah iblis selain Tuhan dan syaitan-syaitan (manusia dan jinn) meningkatkan beban pada manusia-manusia ini dan jinn yang digunakan untuk keyakinan mereka

    Maka kita telah di dalam bumi berongga
    (Hollow earth):

    1.
    Dunia dari Jinn jahat dan ayah mereka seorang Raja Jinn dan namanya Harut

    2.
    Dunia manusia dan ayah mereka adalah seorang malaikat dan namanya Marut ,dan ia menjadi seorang manusia dan keturunannya menyembah syaitan .

    3.
    Kemudian ada dunia lain dari syaitan-syaitan manusia dari ras yaitu ras campuran (peranakan/cangkokan) nenek moyang mereka adalah syaitan manusia dan ibu mereka syaitan jinn. Jinn-jinn iblis wanita telah direproduksi dari syaitan laki-laki manusia sesuai dengan ayat:

    وَيَوْمَ يَحْشُرُهُمْ جَمِيعًا يَا مَعْشَرَ الْجِنِّ قَدِ اسْتَكْثَرْتُم مِّنَ الْإِنسِ ۖ وَقَالَ أَوْلِيَاؤُهُم مِّنَ الْإِنسِ رَبَّنَا اسْتَمْتَعَ بَعْضُنَا بِبَعْضٍ وَبَلَغْنَا أَجَلَنَا الَّذِي أَجَّلْتَ لَنَا ۚ قَالَ النَّارُ مَثْوَاكُمْ خَالِدِينَ فِيهَا إِلَّا مَا شَاءَ اللَّهُ ۗ إِنَّ رَبَّكَ حَكِيمٌ عَلِيمٌ [٦:١٢٨]

    Dan (ingatlah) hari diwaktu Allah menghimpunkan mereka semuanya (dan Allah berfirman): "Hai golongan jinn, sesungguhnya kamu telah banyak menyesatkan manusia", lalu berkatalah kawan-kawan meraka dari golongan manusia: "Ya Tuhan kami, sesungguhnya sebahagian daripada kami telah dapat kesenangan dari sebahagian (yang lain) dan kami telah sampai kepada waktu yang telah Engkau tentukan bagi kami". Allah berfirman: "Neraka itulah tempat diam kamu, sedang kamu kekal di dalamnya, kecuali kalau Allah menghendaki (yang lain)". Sesungguhnya Tuhanmu Maha Bijaksana lagi Maha Mengetahui.

    [Surah Al-An'aam]

    Adapun Marut Malaikat yang menjadi manusia, ia juga manusia yang diberitahu oleh iblis untuk kafir, maka ia kafir. Dan manusia ini disebutkan dalam Al-Qur'an dan tidak mengacu kepada Adam.

    Namun berikutnya hingga Adam dan Allah membuatnya menjadi manusia dengan keinginan dan nafsu sehingga ia mengikuti keinginan dan nafsu dan jatuh ke dalam godaan sendiri di permulaan.

    Maka syaitan mengikutinya dan mengajaknya untuk kafir, dan menjebaknya dengan tipudaya bahwa Allah tidak akan memaafkannya lagi, jadi dia putus asa dalam mengharap belas kasihan dan pengampunan Allah sesuai dengan ayat:

    كَمَثَلِ الشَّيْطَانِ إِذْ قَالَ لِلْإِنسَانِ اكْفُرْ فَلَمَّا كَفَرَ قَالَ إِنِّي بَرِيءٌ مِّنكَ إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ رَبَّ الْعَالَمِينَ [٥٩:١٦]

    (Bujukan orang-orang munafik itu adalah) seperti (bujukan) syaitan ketika dia berkata kepada manusia: "Kafirlah kamu", maka tatkala manusia itu telah kafir, maka ia berkata: "Sesungguhnya aku berlepas diri dari kamu, karena sesungguhnya aku takut kepada Allah, Rabb semesta Alam".

    فَكَانَ عَاقِبَتَهُمَا أَنَّهُمَا فِي النَّارِ خَالِدَيْنِ فِيهَا ۚ وَذَٰلِكَ جَزَاءُ الظَّالِمِينَ [٥٩:١٧]

    Maka adalah kesudahan keduanya, bahwa sesungguhnya keduanya (masuk) ke dalam neraka, mereka kekal di dalamnya. Demikianlah balasan orang-orang yang zalim.

    [Surah Al-Hashr]

    Dan inilah mengapa ayat tersebut berbicara dalam bentuk ganda, kedua adalah Raja Harut dan Marut dan keturunannya Yakjuj dan Makjuj, dan ras campuran dari diri sendiri, yang ibunya adalah syaitan jinn dan ayah mereka adalah syaitan manusia.

    Mereka merusak bumi. Malaikat Marut dan keturunannya yang Makjuj dalam bumi berongga/hollow earth dan mereka adalah manusia, sejalan dengan ayat:

    وَأَنَّا لَمَسْنَا السَّمَاءَ فَوَجَدْنَاهَا مُلِئَتْ حَرَسًا شَدِيدًا وَشُهُبًا [٧٢:٨]

    dan sesungguhnya kami telah mencoba mengetahui (rahasia) langit, maka kami mendapatinya penuh dengan penjagaan yang kuat dan panah-panah api,

    [Surah Al-Jinn]

    Dan sayangnya mereka menyembah syaitan, bukan Allah. Sejalan dengan ayat yang berbicara tentang Jinn yang berbicara bumi berongga dan mereka yang mendengarkan Al-Qur'an.

    وَأَنَّهُ كَانَ رِجَالٌ مِّنَ الْإِنسِ يَعُوذُونَ بِرِجَالٍ مِّنَ الْجِنِّ فَزَادُوهُمْ رَهَقًا [٧٢:٦]

    Dan bahwasanya ada beberapa orang laki-laki di antara manusia meminta perlindungan kepada beberapa laki-laki di antara jinn, maka jinn-jinn itu menambah bagi mereka dosa dan kesalahan.

    وَأَنَّهُمْ ظَنُّوا كَمَا ظَنَنتُمْ أَن لَّن يَبْعَثَ اللَّهُ أَحَدًا [٧٢:٧]

    Dan sesungguhnya mereka (jinn) menyangka sebagaimana persangkaan kamu, bahwa Allah sekali-kali tidak akan membangkitkan seorang (rasul)pun,

    [Surah Al-Jinn]

    Dan kebohongan pertama mereka adalah bahwa satu dari mereka biasa mengatakan dia adalah 'Tuhan' dan yang lain biasa mengatakan dia adalah 'anak Tuhan'. Tapi ketika jinn menyadari kebenaran ketika mereka mendengar Al-Qur'an karena itu mereka berkata :

    وَأَنَّهُ تَعَالَىٰ جَدُّ رَبِّنَا مَا اتَّخَذَ صَاحِبَةً وَلَا وَلَدًا [٧٢:٣]

    dan bahwasanya Maha Tinggi kebesaran Tuhan kami, Dia tidak beristeri dan tidak (pula) beranak.

    [Surah Al-Jinn]

    Dan “satu kebodohan” di sini merujuk pada “Syaitan” yang mengaku sebagai Tuhan dan mengaku seorang Ibu dan anak, tapi semua Jinn di situ tidak tahu bahwa ada seorang nabi yang disebut Mesiah Isa anak Maryam.

    Ini karena syaitan dan sekutu-sekutunya melakukan yang terbaik dalam menyembunyikan kebenaran ini dari setiap mereka agar kebohongan syaitan berhasil, lalu dia dapat menipu yang lainnya untuk mempercayainya sebagai Mesiah Isa anak Maryam, karena itulah namanya Mesiah Palsu.

    Karena syaitan ingin mengatakan dia adalah Jesus/Isa, kemudian mengaku dirinya sebagai Tuhan, maka Mesiah yang sebenarnya disembunyikan secara meluas dari penduduk hollow earth/lubang bumi sehingga jinn berpikir bahwa nabi Muhammad -shollallaahu 'alayhi wasallam- diutus ke dunia setelah nabi Musa -'alayhis salaam-, karena itu jinn berkata dalam ayat:

    وَإِذْ صَرَفْنَا إِلَيْكَ نَفَرًا مِّنَ الْجِنِّ يَسْتَمِعُونَ الْقُرْآنَ فَلَمَّا حَضَرُوهُ قَالُوا أَنصِتُوا ۖ فَلَمَّا قُضِيَ وَلَّوْا إِلَىٰ قَوْمِهِم مُّنذِرِينَ [٤٦:٢٩]

    Dan (ingatlah) ketika Kami hadapkan serombongan jinn kepadamu yang mendengarkan Al Quran, maka tatkala mereka menghadiri pembacaan(nya) lalu mereka berkata: "Diamlah kamu (untuk mendengarkannya)". Ketika pembacaan telah selesai mereka kembali kepada kaumnya (untuk) memberi peringatan.

    قَالُوا يَا قَوْمَنَا إِنَّا سَمِعْنَا كِتَابًا أُنزِلَ مِن بَعْدِ مُوسَىٰ مُصَدِّقًا لِّمَا بَيْنَ يَدَيْهِ يَهْدِي إِلَى الْحَقِّ وَإِلَىٰ طَرِيقٍ مُّسْتَقِيمٍ [٤٦:٣٠]

    Mereka berkata: "Hai kaum kami, sesungguhnya kami telah mendengarkan kitab (Al Quran) yang telah diturunkan sesudah Musa yang membenarkan kitab-kitab yang sebelumnya lagi memimpin kepada kebenaran dan kepada jalan yang lurus.

    [Surah Al-Ahqaf]

    Dan Allah memiliki alasan untuk ini, untuk mengatakan pada kita bahwa jinn tidak tahu bahwa Al-Qur'an datang setelah Isa dan lalu kebohongan syaitan-syaitan dan rencana masa depannya diturunkan.

    Dan dengan kehendak Tuhan, aku akan menghancurkan rencananya dan membongkar kebohongannya kepada dunia, atas apa yang aku ketahui dari Tuhan apa yang anda tidak tahu.

    Seperti yang disebutkan sebelumnya, manusia di lubang bumi/hollow earth ada dua tipe, pertama tipe keturunan malaikat-malaikat dan satu tipe campuran ras jenis para ibu jinn jahat dan para bapak manusia jahat dan para bapak ini menyembah saudara perempuan setan.

    Merekalah yang merubah makhluk Allah dalam ketaatan terhadap syaitan, sesuai dengan ayat:

    إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَن يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَٰلِكَ لِمَن يَشَاءُ ۚ وَمَن يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدْ ضَلَّ ضَلَالًا بَعِيدًا [٤:١١٦]

    Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa mempersekutukan (sesuatu) dengan Dia, dan dia mengampuni dosa yang selain syirik bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan (sesuatu) dengan Allah, maka sesungguhnya ia telah tersesat sejauh-jauhnya.

    إِن يَدْعُونَ مِن دُونِهِ إِلَّا إِنَاثًا وَإِن يَدْعُونَ إِلَّا شَيْطَانًا مَّرِيدًا [٤:١١٧]

    Yang mereka sembah selain Allah itu, tidak lain hanyalah berhala, dan (dengan menyembah berhala itu) mereka tidak lain hanyalah menyembah syaitan yang durhaka

    لَّعَنَهُ اللَّهُ ۘ وَقَالَ لَأَتَّخِذَنَّ مِنْ عِبَادِكَ نَصِيبًا مَّفْرُوضًا [٤:١١٨]

    yang dilaknati Allah dan syaitan itu mengatakan: "Saya benar-benar akan mengambil dari hamba-hamba Engkau bahagian yang sudah ditentukan (untukku),

    وَلَأُضِلَّنَّهُمْ وَلَأُمَنِّيَنَّهُمْ وَلَآمُرَنَّهُمْ فَلَيُبَتِّكُنَّ آذَانَ الْأَنْعَامِ وَلَآمُرَنَّهُمْ فَلَيُغَيِّرُنَّ خَلْقَ اللَّهِ ۚ وَمَن يَتَّخِذِ الشَّيْطَانَ وَلِيًّا مِّن دُونِ اللَّهِ فَقَدْ خَسِرَ خُسْرَانًا مُّبِينًا [٤:١١٩]

    dan aku benar-benar akan menyesatkan mereka, dan akan membangkitkan angan-angan kosong pada mereka dan menyuruh mereka (memotong telinga-telinga binatang ternak), lalu mereka benar-benar memotongnya, dan akan aku suruh mereka (mengubah ciptaan Allah), lalu benar-benar mereka meubahnya". Barangsiapa yang menjadikan syaitan menjadi pelindung selain Allah, maka sesungguhnya ia menderita kerugian yang nyata.

    [Surah An-Nisa]

    Maka ini semua adalah bagian dari syaitan bahwa dia mengambil dari anda, dan mereka menyembah syaitan selain Allah dan mereka tahu, sambil keturunan mereka membohongi manusia dan jinn di dalam lubang bumi/hollow earth dan mengatakan bohong tentang Allah dan mereka tahu itu.

    Sementara bapak mereka manusia syaitan membohongi anda di sini di muka bumi dan berbicara bohong tentang Allah dan mereka mengetahuinya dan tahu bahwa jika Allah menginginkan dia akan menciptakan malaikat-malaikat di sini di muka bumi yang mewarisi/berketurunan sesuai dengan ayat:

    وَلَوْ نَشَاءُ لَجَعَلْنَا مِنكُم مَّلَائِكَةً فِي الْأَرْضِ يَخْلُفُونَ [٤٣:٦٠]

    Dan kalau Kami kehendaki benar-benar Kami jadikan sebagai gantimu di muka bumi malaikat-malaikat yang turun temurun
    .
    [Surah Az-Zukhruf]


    Imam Nasser Mohammad Al-Yamani


    Sumber teks asal:-
    http://www.the-greatnews.com/showthread.php?t=2019

    ____________

    Terjemahan English-Melayu oleh (C)


    اقتباس المشاركة: 288624 من الموضوع: Pernyataan Ringkas Mengenai Al Masih Ad Dajjal Yang Sangat Pendusta..


    المصدر

    - 4 -

    الإمام ناصر محمد اليماني
    Al Imam Naser Mohammed Al Yamani
    28 - جمادى الآخرة - 1430 هـ
    23 - 05 - 2009 مـ
    02:46 صباحاً
    ( بحسب التقويم الرسمي لأمّ القرى )
    mengikut takwim rasmi Makkah
    ــــــــــــــــــــ


    بيان الخليفة البدل من بعد آدم ..

    Bayan Keterangan Mengenai Khalifah Pengganti Setelah Adam..


    وإنما الاسم هاروت أحد أسماء الشيطان بالكتاب وهو ذاته إبليس وأتبع الملك ماروت لأنّ ماروت كان الخليفة البدل من بعد آدم وسرعان ما وقع في الفتنة بسبب الشهوة التي أوجدها الله فيه بعد أن حوّله إلى إنسانٍ ولكنه كان من الملائكة ويزعم أن لو يصطفيه الله خليفةً فإنَّه لن يفسد في الأرض أبداً؛ بل هو كان من أشدّ المُستنكرين كيف يصطفي الله آدمَ خليفةً! ويرى أنّه أولى من آدم فهو من الملائكة خلقه الله من نورٍ ثم جعله الله بشراً وكان من الملائكة، وسُرعان ما اتَّبع هواه، وللأسف يئِس من رحمة الله، ثم أتبعه الشيطان ودعاه إلى الكفر والانضمام معه، ثم كفر بالله.

    Sesungguhnya nama Harut adalah satu dari nama-nama syaitan dalam Al Qur’an, yang sebenarnya adalah Iblis, dia mengikuti malaikat Marut kerana Marut adalah khalifah pengganti setelah Adam, alangkah cepatnya fitnah terjadi disebabkan syahwat yang Allah ciptakan dalam diri Marut setelah Allah mengubahnya menjadi manusia, namun sebelumnya dia termasuk kalangan malaikat, dia menyangka seandainya Allah memilihnya sebagai khalifah, dia tidak akan membuat kerosakan di bumi selama-lamanya;

    Bahkan dia adalah makhluk yang sangat sombong dan membesarkan diri, bagaimana Allah dapat pilih Adam sebagai khalifah! Marut lihat dirinya lebih utama dari Adam kerana dia termasuk kalangan malaikat yang Allah ciptakan dari cahaya, kemudian Allah menjadikannya manusia, sebelumnya dia kalangan malaikat, alangkah pantasnya dia mengikuti hawa nafsunya sebaik sahaja dia menjadi manusia, dan malangnya, dia berputus asa dari rahmat Allah, kemudian syaitan mengikutinya dan mengajaknya untuk kufur dan bergabung bersama syaitan, lalu Marut kufur kepada Allah.


    وقال الله تعالى:
    {وَاتْلُ عَلَيْهِمْ نَبَأَ الَّذِي آَتَيْنَاهُ آَيَاتِنَا فَانْسَلَخَ مِنْهَا فَأَتْبَعَهُ الشَّيْطَانُ فَكَانَ مِنَ الْغَاوِينَ (175) وَلَوْ شِئْنَا لَرَفَعْنَاهُ بِهَا وَلَكِنَّهُ أَخْلَدَ إِلَى الْأَرْضِ وَاتَّبَعَ هَوَاهُ فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ الْكَلْبِ إِنْ تَحْمِلْ عَلَيْهِ يَلْهَثْ أَوْ تَتْرُكْهُ يَلْهَثْ ذَلِكَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِآَيَاتِنَا فَاقْصُصِ الْقَصَصَ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ (176) سَاءَ مَثَلًا الْقَوْمُ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِآَيَاتِنَا وَأَنْفُسَهُمْ كَانُوا يَظْلِمُونَ (177) مَنْ يَهْدِ اللَّهُ فَهُوَ الْمُهْتَدِي وَمَنْ يُضْلِلْ فَأُولَئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ (178) وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِنَ الجنّ وَالْإِنْسِ لَهُمْ قُلُوبٌ لَا يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لَا يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ آَذَانٌ لَايَسْمَعُونَ بِهَا أُولَئِكَ كَالْأَنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ أُولَئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ(179)} صدق الله العظيم [الأعراف].

    Allah Ta’ala berfirman:
    Dan bacakanlah kepada mereka berita orang yang telah Kami berikan kepadanya ayat-ayat Kami (pengetahuan tentang isi Al Kitab), kemudian dia melepaskan diri dari pada ayat-ayat itu, lalu dia diikuti oleh syaitan (sampai dia tergoda), maka jadilah dia termasuk orang-orang yang sesat. (175) Dan kalau Kami menghendaki, sesungguhnya Kami tinggikan (derajat)nya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan menurutkan hawa nafsunya yang rendah, maka perumpamaannya seperti anjing jika kamu menghalaunya diulurkannya lidahnya dan jika kamu membiarkannya dia mengulurkan lidahnya (juga). Demikian itulah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah (kepada mereka) kisah-kisah itu agar mereka berfikir. (176) Amat buruklah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan kepada diri mereka sendirilah mereka berbuat zalim. (177) Barangsiapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk; dan barangsiapa yang disesatkan Allah, maka merekalah orang-orang yang merugi. (178) Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai. (179)
    Maha Benar Allah
    [Al A’raaf]


    وهذان الاثنان في النار هاروت وقبيله ماروت. تصديقاً لقول الله تعالى:
    {كَمَثَلِ الشَّيْطَانِ إِذْ قَالَ لِلإِنسَانِ اكْفُرْ فَلَمَّا كَفَرَ قَالَ إِنِّي بَرِيءٌ مِّنكَ إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ رَبَّ الْعَالَمِينَ (16) فَكَانَ عَاقِبَتَهُمَا أَنَّهُمَا فِي النَّارِ خَالِدَيْنِ فِيهَا وَذَلِكَ جَزَاء الظَّالِمِينَ (17)} صدق الله العظيم [الحشر].

    Kedua mereka ini, Harut dan pengikutnya Marut, keduanya akan masuk neraka.

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta’ala:
    Seperti (bujukan) syaitan ketika dia berkata kepada manusia: "Kafirlah kamu", maka tatkala manusia itu telah kafir, maka ia berkata: "Sesungguhnya aku berlepas diri dari kamu, karena sesungguhnya aku takut kepada Allah, Rabb Semesta Alam". (16) Maka adalah kesudahan keduanya, bahwa sesungguhnya keduanya (masuk) ke dalam neraka, mereka kekal di dalamnya. Demikianlah balasan orang-orang yang zalim. (17)
    Maha Benar Allah
    [Al Hasyr]



    وذريتهم يأجوج ومأجوج بالإضافة إلى ذريةٍ بينهم هجينٍ أمهاتهم من ذريّات الملك هاروت وهو الشيطان وآباؤهم من شياطين البشر لديكم، وهؤلاء الصنفين شياطين الإنس والجنّ يعملون على إضلال الإنس والجنّ بالأرض ذات المشرقين وكانوا يصدقوهم بظنّهم أن لن يجرؤوا على الكذب على الله ولذلك كانوا يصدقونهم، ولم يكشف لهم حقيقتهم إلا القرآن العظيم وقبل أن يسمعوه كانوا يصدقونهم، ولذلك قالوا:
    {وَأَنَّا ظَنَنَّا أَن لَّن تَقُولَ الْإِنسُ والجنّ عَلَى اللَّهِ كَذِبًا} صدق الله العظيم [الجن:5].

    Zuriat keturunan mereka adalah Yakjuj dan Makjuj, ditambah dengan zuriat keturunan campuran antara mereka Hajin, ibu-ibu mereka dari zuriat keturunan malaikat Harut, yaitu syaitan Iblis, dan bapa-bapa mereka dari kalangan syaitan-syaitan manusia yang ada pada kalian.

    Kedua jenis mereka ini, syaitan-syaitan manusia dan jinn, tugasan mereka adalah menyesatkan manusia dan jinn di bumi yang mempunyai dua tempat terbit matahari di bumi berongga hollow earth, makhluk manusia dan jinn di bumi berongga percaya pada syaitan-syaitan manusia dan jinn, mereka sangka syaitan-syaitan manusia dan jinn tidak akan berani berdusta terhadap Allah, kerana itu mereka mempercayai syaitan-syaitan itu.

    Tidak ada yang mengungkapkan kepada mereka akan hakikat syaitan-syaitan itu selain Al Qur’an, sebelum mereka mendengarkan Al Qur’an mereka mempercayai syaitan-syaitan itu, sebab itu mereka mengatakan:
    dan sesungguhnya kami mengira, bahwa manusia dan jin sekali-kali tidak akan mengatakan perkataan yang dusta terhadap Allah. (5)
    Maha Benar Allah
    [Al Jinn]



    بمعنى أنَّ الجنّ كانوا يصدّقون صنفاً آخر وهم شياطين الجنّ وشياطين الإنس وكان يصدّقهم الإنس والجنّ بظنهم أنهم لن يجرؤوا أن يقولوا على الله كذباً، وكذلك كان يصدّقهم صنفٌ من الإنس وهم من ذريّة ماروت ويعبدون الشياطين من دون الله فزادوهم رهقاً، المهم لدينا في الأرض ذات المشرقين ما يلي:

    Ini bermakna bahawasanya golongan jinn, mereka mempercayai golongan yang lain, yaitu syaitan-syaitan jinn dan syaitan-syaitan manusia, makhluk manusia dan jinn di bumi berongga mempercayai mereka dengan menyangka mereka tidak akan berani mengatakan kedustaan terhadap Allah.

    Demikian juga golongan manusia keturunan Marut di bumi berongga, mereka mempercayai syaitan-syaitan itu, golongan manusia keturunan Marut itu menyembah syaitan-syaitan selain Allah, maka syaitan-syaitan itu menambahkan kepada mereka dosa dan kesalahan.

    Apa yang penting bagi kita, dalam bumi berongga hollow earth, bumi dengan dua tempat terbit dan terbenam matahari, ada alam seperti berikut:


    1 -
    عالم الجنّ الشياطين وأبوهم ملك كان من الجنّ وهو الملك هاروت.

    1-
    Alam jinn syaitan-syaitan yang bapa mereka adalah malaikat dari kalangan jinn, dia adalah malaikat Harut.


    2 -
    وعالم إنس كان أبوهم من الملائكة وهو الملك ماروت فصار إنسان وذريته يعبدون الشياطين.

    2-
    Alam manusia yang bapa mereka kalangan malaikat, dia adalah malaikat Marut, dia diubah menjadi manusia dan zuriat keturunannya menyembah syaitan-syaitan.


    3 -
    وعالم آخر شياطين البشر ذريات أناس منكم وأمهاتهم إناث الشياطين ولكن آباءهم منكم من شياطين البشر وقد استكثروا إناث الشياطين من ذريات الإنس. تصديقاً لقول الله تعالى: {وَيَوْمَ يَحْشُرُهُمْ جَمِيعًا يَامَعْشَرَ الجنّ قَدْ اسْتَكْثَرْتُمْ مِنْ الإِنسِ وَقَالَ أَوْلِيَاؤُهُمْ مِنْ الإِنسِ رَبَّنَا اسْتَمْتَعَ بَعْضُنَا بِبَعْضٍ وَبَلَغْنَا أَجَلَنَا الَّذِى أَجَّلْتَ لَنَا قَالَ النَّارُ مَثْوَاكُمْ خَالِدِينَ فِيهَا إِلا مَا شَاءَ اللَّهُ إِنَّ رَبَّكَ حَكِيمٌ عَلِيمٌ} [الأنعام:128].

    3-
    Alam lain syaitan-syaitan manusia dari zuriat keturunan manusia kalangan kalian, ibu-ibu mereka adalah syaitan-syaitan betina, namun bapa mereka dari kalian, kalangan syaitan-syaitan manusia, sesungguhnya syaitan-syaitan betina telah banyak berkembang biak dari keturunan manusia.

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta’ala:
    Dan (ingatlah) hari diwaktu Allah menghimpunkan mereka semuanya (dan Allah berfirman): "Hai golongan jin, sesungguhnya kamu telah banyak menyesatkan manusia", lalu berkatalah kawan-kawan meraka dari golongan manusia: "Ya Tuhan kami, sesungguhnya sebahagian daripada kami telah dapat kesenangan dari sebahagian (yang lain) dan kami telah sampai kepada waktu yang telah Engkau tentukan bagi kami". Allah berfirman: "Neraka itulah tempat diam kamu, sedang kamu kekal di dalamnya, kecuali kalau Allah menghendaki (yang lain)". Sesungguhnya Tuhanmu Maha Bijaksana lagi Maha Mengetahui. (128)
    Maha Benar Allah
    [Al An’aam]


    والملك ماروت هو الإنسان الذي قال له الشيطان اكفر فكفر، وليس المقصود به آدم؛ بل خليفة من بعد آدم وإنما جعله الله إنساناً ذا شهوةٍ واتّبعَ هواه بادئ الأمر ثم أتبعه الشيطان ودعاه إلى الكفر وخدعه بأنّ الله لن يغفر له، فيئِس من رحمة الله. وذلك هو المقصود من قول الله تعالى:
    {كَمَثَلِ الشَّيْطَانِ إِذْ قَالَ لِلإِنسَانِ اكْفُرْ فَلَمَّا كَفَرَ قَالَ إِنِّي بَرِيءٌ مِّنكَ إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ رَبَّ الْعَالَمِينَ (16) فَكَانَ عَاقِبَتَهُمَا أَنَّهُمَا فِي النَّارِ خَالِدَيْنِ فِيهَا وَذَلِكَ جَزَاء الظَّالِمِينَ (17)} صدق الله العظيم [الحشر].

    Malaikat Marut adalah manusia yang syaitan berkata padanya kafirlah, lalu dia kafir, yang dimaksudkan bukanlah Adam; namun khalifah setelah Adam, hanya sahaja Allah telah menjadikannya sebagai manusia yang punyai syahwat.

    Marut lantas mengikuti hawa nafsunya pada mula dia diubah dari malaikat menjadi manusia, lalu syaitan mengikutinya dan mengajaknya untuk kafir, syaitan memperdaya dan menipunya, mengatakan Allah tidak akan mengampuninya, maka Marut berputus asa dari rahmat Allah.

    Demikian itulah maksud firman Allah Ta’ala:
    Seperti (bujukan) syaitan ketika dia berkata kepada manusia: "Kafirlah kamu", maka tatkala manusia itu telah kafir, maka ia berkata: "Sesungguhnya aku berlepas diri dari kamu, karena sesungguhnya aku takut kepada Allah, Rabb Semesta Alam". (16) Maka adalah kesudahan keduanya, bahwa sesungguhnya keduanya (masuk) ke dalam neraka, mereka kekal di dalamnya. Demikianlah balasan orang-orang yang zalim. (17)
    Maha Benar Allah
    [Al Hasyr]


    ولذلك تجدون الآية بالمثنى أولئك هم المَلَك هاروت وماروت وذريّتهما يأجوج ومأجوج وخليط منكم أمهاتهم من إناث الشياطين وآباؤهم من البشر من هذا العالم لديكم الذين ترونهم كذلك يفسدون في الأرض ولا يرقبوا في مؤمن إلاًّ ولا ذمَّة، والملك ماروت من ذريّته مأجوج بالأرض ذات المشرقين وهم بشرٌ وهم المقصودون بقول الله تعالى:
    {وَأَنَّهُمْ ظَنُّوا كَمَا ظَنَنْتُمْ أَنْ لَنْ يَبْعَثَ اللَّهُ أَحَدًا} صدق الله العظيم [الجن].

    Kerana itu kalian dapati ayat ini dengan bentuk mutsanna -dua pihak-, mereka adalah malaikat Harut dan Marut, dan zuriat keturunan mereka Yakjuj dan Makjuj, dan campuran dari kalian, yang ibu-ibu mereka kalangan syaitan-syaitan betina dan bapa-bapa mereka kalangan manusia dari dunia kalian ini, kalian lihat mereka juga membuat kerosakan di bumi.

    Mereka tidak memelihara hubungan kerabat terhadap orang-orang beriman dan tidak pula menjaga perjanjian, dan malaikat Marut, dari zuriat keturunannya adalah Makjuj yang berada dalam bumi yang miliki dua tempat terbit matahari di bumi berongga hollow earth, mereka adalah manusia, merekalah yang dimaksudkan dengan firman Allah Ta’ala:
    Dan sesungguhnya mereka menyangka sebagaimana persangkaan kalian, bahwa Allah sekali-kali tidak akan membangkitkan seorang pun, (7)
    Maha Benar Allah
    [Al Jinn]



    وللأسف يعبدون الشياطين من دون الله تصديقاً لقول الله تعالى عما قاله الجنّ عن أخبار عالم الأرض ذات المشرقين الذين استمعوا للقرآن:
    {وَأَنَّهُ كَانَ رِجَالٌ مِّنَ الإِنسِ يَعُوذُونَ بِرِجَالٍ مِّنَ الجنّ فَزَادُوهُمْ رَهَقًا (6) وَأَنَّهُمْ ظَنُّوا كَمَا ظَنَنتُمْ أَن لَّن يَبْعَثَ اللَّهُ أَحَدًا (7)} صدق الله العظيم [الجن].

    Sayangnya, mereka menyembah syaitan-syaitan selain Allah, pembenaran terhadap firman Allah Ta’ala, mengenai ucapan jinn tentang pemberitaan alam bumi yang empunya dua tempat terbit matahari, jinn-jinn yang mendengarkan Al Qur’an:
    dan bahwasanya ada beberapa orang laki-laki di antara manusia meminta perlindungan kepada beberapa laki-laki di antara jinn, maka jinn-jinn itu menambah bagi mereka dosa dan kesalahan. (6) Dan sesungguhnya mereka menyangka sebagaimana persangkaan kalian, bahwa Allah sekali-kali tidak akan membangkitkan seorang pun, (7)
    Maha Benar Allah
    [Al Jinn]


    وكان مكرهم الأول أنّ أحدهم يقول إنَّه الله والآخر المسيح ابن الله ولكن الجنّ اكتشفت هذه الحقيقة يوم استمعوا للقرآن، ولذلك قالوا:
    {وَأَنَّهُ تَعَالَى جَدُّ رَبِّنَا مَا اتَّخَذَ صَاحِبَةً وَلا وَلَدًا (3) وَأَنَّهُ كَانَ يَقُولُ سَفِيهُنَا عَلَى اللَّهِ شَطَطًا (4) وَأَنَّا ظَنَنَّا أَن لَّن تَقُولَ الإِنسُ والجنّ عَلَى اللَّهِ كَذِبًا (5)} صدق الله العظيم [الجن].

    Adalah makar tipudaya mereka yang pertama, seorang dari mereka (Iblis) mengatakan dialah ‘Allah’, yang kedua dia adalah ‘Al Masih anak Allah’, namun para jinn telah mengetahui hakikat ini di hari mereka mendengarkan Al Qur’an, kerana itu mereka mengatakan:
    dan bahwasanya Maha Tinggi kebesaran Tuhan kami, Dia tidak beristeri dan tidak (pula) beranak. (3) Dan bahwasanya: orang yang kurang akal daripada kami selalu mengatakan (perkataan) yang melampaui batas terhadap Allah, (4) dan sesungguhnya kami mengira, bahwa manusia dan jin sekali-kali tidak akan mengatakan perkataan yang dusta terhadap Allah. (5)
    Maha Benar Allah
    [Al Jinn]


    ويقصدون بسفيههم هو الشيطان الذي ادَّعى الربوبية واتخذ صاحبة وولداً، ولكن الجنّ لا يعلمون مُطلقاً بنبيّ الله المسيح عيسى ابن مريم صلّى الله عليه وآله وسلّم، و أُجريَ عليه تكتيمٌ كاملٌ من الشيطان وقبيله عن المسيح عيسى ابن مريم صلّى الله عليه وآله وسلّم وذلك حتى لا يُكتشف أمر مكرهم في فتنة المسيح الكذاب والذي سوف يقول إنه المسيح عيسى ابن مريم وهو كذّاب ولذلك يُسمّى المسيح الكذّاب لأنّ الشيطان يريد أن يقول إنه المسيح عيسى ابن مريم ويدّعي الربوبيّة فأجرى تكتيماً كاملاً عن عوالم الأرض ذات المشرقين عن بعث المسيح عيسى ابن مريم الحقّ صلى الله عليه وآله وسلم، لدرجة أنّ الجنّ كانوا يظنّون أنّ محمداً رسول الله صلّى الله عليه وآله وسلّم ابتعثه الله من بعد نبيّ الله موسى فهم لا يعلمون أنّ الله ابتعث محمداً رسول الله من بعد عيسى، ولذلك قصَّ الله لنا ما قاله الجنّ لقومهم. وقال الله تعالى:
    {وَإِذْ صَرَفْنَا إِلَيْكَ نَفَرًا مِنَ الجنّ يَسْتَمِعُونَ الْقُرْآنَ فَلَمَّا حَضَرُوهُ قَالُوا أَنْصِتُوا فَلَمَّا قُضِيَ وَلَّوْا إِلَى قَوْمِهِمْ مُنْذِرِينَ (29) قَالُوا يَا قَوْمَنَا إِنَّا سَمِعْنَا كِتَابًا أُنْزِلَ مِنْ بَعْدِ مُوسَى} صدق الله العظيم [الأحقاف:29-30].

    Yang mereka maksudkan “orang yang kurang akal” daripada mereka adalah syaitan Iblis yang mengaku tuhan di dunia bawah, yang beristeri dan beranak, akan tetapi golongan jinn tidak tahu sama sekali mengenai Nabi Allah Isa Putra Maryam -shollallaahu ‘alayhi wa aalihi wasallam-, syaitan dan pengikutnya telah menyembunyikan dan merahsiakan mengenai Al Masih Isa Putra Maryam, demikian itu supaya makar tipudaya mereka tidak terungkap pada fitnah Al Masih Al Kadzdzaab, yang kelak akan mengatakan dia adalah 'Al Masih Isa Putra Maryam' padahal dia berdusta, sebab itu dia dinamakan Al Masih Al Kadzdzaab.

    Ini kerana syaitan mahu mengaku dirinya 'Al Masih Isa Putra Maryam' dan dia mahu mengaku 'Tuhan', maka dia bertindak menyembunyikan dan merahsiakan perutusan Al Masih Isa Putra Maryam yang sejati dari alam dunia bawah yang empunya dua tempat terbit matahari, hingga ke peringkat jinn-jinn menyangka bahawa Muhammad Rasulullah -shollallaahu ‘alayhi wasallam- diutus oleh Allah setelah Nabi Musa, kerana mereka tidak tahu bahawa Allah mengutus Muhammad Rasulullah setelah Isa.

    Sebab itu Allah mengisahkan kepada kita mengenai apa yang mereka katakan kepada kaum mereka.

    Firman Allah Ta’ala:
    Dan (ingatlah) ketika Kami hadapkan serombongan jin kepadamu yang mendengarkan Al Quran, maka tatkala mereka menghadiri pembacaan(nya) lalu mereka berkata: "Diamlah kamu (untuk mendengarkannya)". Ketika pembacaan telah selesai mereka kembali kepada kaumnya (untuk) memberi peringatan. (29) Mereka berkata: "Hai kaum kami, sesungguhnya kami telah mendengarkan kitab (Al Quran) yang telah diturunkan sesudah Musa
    Maha Benar Allah
    [Al Ahqaaf]


    ولله حكمةٌ من ذلك أنه أخبرنا أنّ الجنّ لا يعلمون بأنّ القرآن أُنزل من بعد عيسى فمن ثمّ علمنا بمكر الشيطان الرجيم وخطته المُستقبلية بإذن الله، وسوف أفشلُ مكره بإذن الله جميعاً، وأعلمُ من الله ما لا تعلمون.

    Kepunyaan Allah-lah hikmah kebijaksanaan dari yang demikian, Allah telah memberitahukan kepada kita bahawa jinn tidak mengetahui Al Qur’an diturunkan setelah Isa, lantaran itu kita dapat mengetahui makar tipudaya syaitan yang direjam dan rencana-rencananya pada masa mendatang dengan izin Allah, kelak aku akan membuatkan semua makar tipudayanya mengecewakan dan gagal dengan izin Allah, aku tahu dari Allah mengenai perkara yang tidak kalian ketahui.


    واعلموا أنَّ عوالم الأرض ذات المشرقين صنف منهم من الإنس كان آباؤهم من الملائكة، وصنف هجين إنس أمهاتهم من ذريات الشياطين وآباؤهم من شياطين البشر لديكم وهم يعلمون ما يفعلون مع إناث الشياطين؛ أولئك الذين غيَّروا خلق الله طاعةً لأمر الشيطان ويعبدون بنات إبليس من دون الله. تصديقاً لقول الله تعالى:
    {وَمَنْ يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدْ ضَلَّ ضَلَالًا بَعِيدًا (116) إِنْ يَدْعُونَ مِنْ دُونِهِ إِلَّا إِنَاثًا وَإِنْ يَدْعُونَ إِلَّا شَيْطَانًا مَرِيدًا (117) لَعَنَهُ اللَّهُ وَقَالَ لَأَتَّخِذَنَّ مِنْ عِبَادِكَ نَصِيبًا مَفْرُوضًا (118)} صدق الله العظيم [النساء].

    Ketahuilah oleh kalian, sesungguhnya alam-alam di bumi yang empunya dua tempat terbit matahari, ada golongan di antara mereka kalangan manusia yang bapa mereka dari malaikat, dan ada golongan Hajin, campuran manusia yang ibu mereka dari keturunan syaitan jinn dan bapa mereka dari syaitan manusia yang ada pada kalian, sedang mereka tahu perbuatan mereka dengan syaitan-syaitan betina;

    Mereka itulah yang mengubah ciptaan Allah kerana patuh pada perintah syaitan, mereka menyembah anak-anak perempuan Iblis selain Allah.

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta’ala:
    Barangsiapa yang mempersekutukan (sesuatu) dengan Allah, maka sesungguhnya ia telah tersesat sejauh-jauhnya. (116) Yang mereka sembah selain Allah itu, tidak lain hanyalah berhala, dan (dengan menyembah berhala itu) mereka tidak lain hanyalah menyembah syaitan yang durhaka, (117) yang dilaknati Allah dan syaitan itu mengatakan: "Aku benar-benar akan mengambil dari hamba-hamba Engkau bahagian yang sudah ditentukan (untuk ku), (118)
    Maha Benar Allah
    [An Nisaa]



    فأولئك نصيب الشيطان منكم يعبدون الطاغوت من دون الله وهم يعلمون، وذريّاتهم يضلّون الجنّ والإنس بالأرض ذات المشرقين ويفترون على الله بغير الحقّ وهم يعلمون. وكانت الجنّ تصدقهم بظنٍّ منهم أنه لن يتجرأ بالكذب على الله أحدٌ كما يكذبون عليكم آباؤهم هاهنا وأضلّوكم عن الصراط المُستقيم ويقولون على الله الكذب وهم يعلمون. فهل فهمت الخبر وبيان المهديّ المنتظَر للذكر أيها الباحث عن الحقّ المُحترم؟ نوَّر الله قلبك وطهَّرك وبصَّرك بالحقّ وثبتك على الصراط المُستقيم.

    Mereka itulah bahagian syaitan dari kalian, mereka menyembah Thaaghuut selain Allah sedang mereka mengetahuinya, zuriat keturunan mereka menyesatkan jinn dan manusia di bumi yang miliki dua tempat terbit matahari, mereka mengada-adakan perkara yang tidak benar terhadap Allah sedang mereka mengetahuinya.

    Golongan jinn mempercayai mereka dengan menyangka tiada sesiapa berani untuk berdusta terhadap Allah, sebagaimana bapa-bapa mereka membohongi kalian di sini dan menyesatkan kalian dari Jalan yang Lurus, mereka mengatakan kedustaan terhadap Allah sedang mereka mengetahuinya.

    Adakah engkau faham pemberitaan dan bayan keterangan Al Al Mahdi Al Muntadhar bagi Al Qur’an wahai pencari kebenaran yang dimuliakan? Semoga Allah menerangi hatimu, mensucikanmu, memperlihatkan kebenaran padamu dan meneguhkanmu di Jalan Yang Lurus


    وأحيطكم علماً أن لو يشاء الله لجعل منكم أنتم ملائكةً في الأرض يخلفون. تصديقاً لقول الله تعالى: {وَلَوْ نَشَاءُ لَجَعَلْنَا مِنْكُمْ مَلائِكَةً فِي الأَرْضِ يَخْلُفُونَ}صدق الله العظيم [الزخرف:60].

    Aku beritahukan kepada kalian, bahawasanya sekiranya Allah menghendaki, nescaya Dia jadikan di antara kalian semua ini, malaikat-malaikat di muka bumi yang turun temurun.

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta’ala:
    Dan kalau Kami kehendaki benar-benar Kami jadikan sebagai gantimu di muka bumi malaikat-malaikat yang turun temurun. (60)
    Maha Benar Allah



    وسلامٌ على المُرسلين، والحمدُ لله رب العالمين..
    الإمام ناصر محمد اليماني.

    Salam ke atas para rasul dan segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam..

    Al Imam Naser Mohammed Al Yamani

    _______________



    الإمام ناصر محمد اليماني
    Al Imam Naser Mohammed Al Yamani
    15 - جمادى الأولى - 1430 هـ
    11 - 04 - 2009 مـ
    11:18 مساءً
    ( بحسب التقويم الرسمي لأمّ القرى )
    mengikut takwim rasmi Makkah
    ـــــــــــــــــ


    بسم الله الرحمن الرحيم، قال الله تعالى: {إِنَّهُ يَرَاكُمْ هُوَ وَقَبِيلُهُ مِنْ حَيْثُ لا تَرَوْنَهُمْ} صدق الله العظيم [الأعراف:27].

    Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih, firman Allah Ta’ala:
    Sesungguhnya ia dan pengikut-pengikutnya melihat kamu dan suatu tempat yang kamu tidak bisa melihat mereka.
    Maha Benar Allah
    [Al A’raaf:27]



    وقال الله تعالى:
    {كَمَثَلِ الشَّيْطَانِ إِذْ قَالَ لِلْإِنْسَانِ اكْفُرْ فَلَمَّا كَفَرَ قَالَ إِنِّي بَرِيءٌ مِنْكَ إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ رَبَّ الْعَالَمِينَ (16) فَكَانَ عَاقِبَتَهُمَا أَنَّهُمَا فِي النَّارِ خَالِدَيْنِ فِيهَا وَذَٰلِكَ جَزَاءُ الظَّالِمِينَ (17)} صدق الله العظيم [الحشر].

    Firman Allah Ta’ala:
    Seperti (bujukan) syaitan ketika dia berkata kepada manusia: "Kafirlah kamu", maka tatkala manusia itu telah kafir, maka ia berkata: "Sesungguhnya aku berlepas diri dari kamu, karena sesungguhnya aku takut kepada Allah, Rabb Semesta Alam". (16) Maka adalah kesudahan keduanya, bahwa sesungguhnya keduanya (masuk) ke dalam neraka, mereka kekal di dalamnya. Demikianlah balasan orang-orang yang zalim. (17)
    Maha Benar Allah
    [Al Hasyr]


    وذلك هو قبيل الشيطان الملك ماروت وذريّتهم يأجوج ومأجوج ومعهم خليطٌ من ذريّات شياطين البشر وهم من كلّ حدْب ينسلون ولكن أكثر الناس لا يعلمون.

    Demikian itu adalah pengikut syaitan, malaikat Marut, zuriat keturunan mereka adalah Yakjuj dan Makjuj, dan bersama mereka ada campuran dari keturunan syaitan manusia, mereka berketurunan dari setiap jenis, namun kebanyakan manusia tidak mengetahuinya.


    وسلامٌ على المُرسلين، والحمدُ لله ربّ العالمين.

    Salam ke atas para rasul dan segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam
    ________________
    sumber

المواضيع المتشابهه

  1. أحسن القصص.. Sebaik-baik kisah (Nabi Ibrahim AS)
    بواسطة أبو عزرا في المنتدى Melayu
    مشاركات: 0
    آخر مشاركة: 03-06-2015, 07:26 PM
  2. أحسن القصص.. Sebaik-baik kisah (Nabi Nuh AS)
    بواسطة أبو عزرا في المنتدى Melayu
    مشاركات: 0
    آخر مشاركة: 22-11-2013, 11:59 PM
  3. Video Italiano: Imam Al Mahdi: La storia Di Harut E Maru Gli Angeli Cadenti Dal Cielo...
    بواسطة خليل الرحمن في المنتدى المادة الإعلامية والنشر لكل ما له علاقة بدعوة الإمام المهدي ناصر محمد اليماني
    مشاركات: 1
    آخر مشاركة: 09-01-2013, 04:16 PM
  4. la storia di Harut e Maru gli angeli cadenti dal cielo
    بواسطة مروى في المنتدى Italiano
    مشاركات: 2
    آخر مشاركة: 29-12-2012, 08:02 PM
  5. The story of Harut and Marut
    بواسطة oceanmen في المنتدى English
    مشاركات: 0
    آخر مشاركة: 13-08-2010, 11:19 AM

المفضلات

ضوابط المشاركة

  • لا تستطيع إضافة مواضيع جديدة
  • لا تستطيع الرد على المواضيع
  • لا تستطيع إرفاق ملفات
  • لا تستطيع تعديل مشاركاتك
  •