المصدر:
http://www.the-greatnews.com/showthread.php?p=55303


[ لمتابعة رابط المشاركـــــــــــة الأصليِّة للبيـــــــــــــــان ]
Lihat postingan asal keterangan ini


الإمام ناصر محمد اليماني
Al-Imam Naser Mohammed Al-Yamani
22 - 09 - 1433 هـ
10 - 08 - 2012 مـ
08:45 AM
ـــــــــــــــــــــ


الملائكة تدأب وتطير، فلهم أرجلٌ يمشون بها وأجنحةٌ يطيرون بها..

Para Malaikat Bisa Berjalan Dan Terbang, Mereka Mempunyai Kaki
Untuk Berjalan Dan Memiliki Sayap Untuk Terbang..




بسم الله الرحمن الرحيم، والصلاة والسلام على كافة أنبياء الله ورسله وآلهم الطيبين والتابعين الحق إلى يوم الدين..

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, shalawat dan salam atas para Nabi Allah dan para Utusan-Nya dan keluarga mereka yang baik-baik, serta atas para pengikut mereka hingga Hari Pembalasan..



والسؤال الذي يطرح نفسه: هل تظنون أن الملائكة لا أرجل لها وأنّهم في طيران بشكل مستمرٍ؟ فيا عجبي! وهل قطُ وجدتم طائراً يطير بجناحيه ولكن من غيرِ أرجلٍ؟ بل لا بد أن تكون له أرجلٌ فيهبط على رجليه فيمشي بهما، فكذلك الملائكة فإن كانت لها أجنحة فكذلك لها أرجل؛ كونهم لا يبقون في طيرانٍ بشكل مستمر وفي تحليق، بل يطيرون ويهبطون على أرجلهم، وإنما جاء ذكر الدّواب في السماوات والأرض وذلك حتى يكون الخبر يشمل ما يدأب بشكل مستمرٍ أو يطير ويدأب، ولذلك قال الله تعالى:

{ وَمِنْ آَيَاتِهِ خَلْقُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَا بَثَّ فِيهِمَا مِنْ دَابَّةٍ وَهُوَ عَلَى جَمْعِهِمْ إِذَا يَشَاءُ قَدِيرٌ (29) }
صدق الله العظيم [الشورى]

Sebuah pertanyaan muncul dengan sendirinya: Apakah kalian menduga bahwa para Malaikat tidak punya kaki, dan dalam keadaan yang demikian mereka terus-menerus terbang? Alangkah anehnya!

Adakah kalian mendapati ada burung yang terbang dengan kedua belah sayapnya tanpa memiliki kaki? Bahkan ia mesti mempunyai kaki untuk turun hinggap dan berjalan. Sebenarnya para Malaikat juga begitu, jadi dengan memiliki sayap malaikat juga mempunyai kaki; kerana para Malaikat itu tidak terbang terus-menerus tanpa henti, namun para Malaikat boleh terbang dan mereka juga boleh turun untuk landas mendarat dengan kaki mereka.

Sesungguhnya penyebutan

الدواب

(makhluk melata)
di langit dan bumi, maka yang demikian agar khabar itu meliputi semua makhluk yang berjalan terus-menerus (tidak boleh terbang), dan semua makhluk yang terbang dan yang berjalan melata, sebab itu Allah SWT berfirman:
Dan di antara ayat-ayat [tanda-tanda kekuasaan]-Nya ialah menciptakan langit dan bumi dan makhluk-makhluk yang melata yang Dia sebarkan pada keduanya. Dan Dia Maha Kuasa mengumpulkan semuanya apabila dikehendaki-Nya. (29)
Maha Benar Allah
(Asy-Syuura)



والسؤال الذي يطرح نفسه هو: لماذا قال الله تعالى
{ وَمِنْ آَيَاتِهِ خَلْقُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَا بَثَّ فِيهِمَا مِنْ دَابَّةٍ }؟ والجواب: وذلك لأن الدابة تشمل ما يدأب أو يطير. ونستنبط من ذلك أن الملائكة يهبطون من الطيران ويترجّلون حين يشاؤون، بمعنى أنّ لهم أرجلاً وأجنحةً يطيروا بها كون كل طائر يطير بجناحيه، وكذلك له أرجل كونه لن يظلّ في طيران بشكل مستمرٍ فلا بد أن يهبط ويترجل، فكذلك الملائكة تدأب وتطير بأجنحتها مثنى وثلاث ويزيد في الخلق ما يشاء.

Sebuah pertanyaan lagi muncul dengan sendirinya: Mengapa Allah berfirman:
Di antara (ayat-ayat) tanda-tanda-Nya ialah menciptakan langit dan bumi dan makhluk-makhluk yang melata Yang Dia sebarkan pada keduanya. Dan Dia Maha Kuasa mengumpulkan semuanya apabila dikehendaki-Nya. QS 42:29
?
Jawabannya: Yang demikian ini karena bahawasanya kata Daabah itu berlaku untuk seluruh makhluk hidup yang terbang dan yang tidak terbang.

Kami mendatangkan bukti dan menetapkan dari yang demikian bahawa para Malaikat itu landas untuk berhenti dari terbang mereka, dan mereka juga dapat mengubah wujud mereka menjadi seorang lelaki kapan sahaja mereka inginkan, artinya mereka punya kaki untuk berjalan dan sayap untuk terbang, lebih jelas lagi setiap makhluk yang bersayap pasti bisa terbang, dan juga setiap dari mereka juga pasti punya kaki.

Oleh karena itu, tidak ada satu pun makhluk hidup yang terbang terus-menerus, dan pasti setiap dari mereka dapat melakukan penghentian dari terbang dengan turun mendarat. Begitu jugalah para Malaikat, mereka bisa berjalan dan juga bisa terbang dengan sayap mereka, masing-masing memiliki dua sayap, tiga sayap dan Allah menambahkan pada ciptaanNya apa-apa yang dikehendaki-Nya.




وكما قلنا أنه ذَكَرَ ما في السماوات والأرض من دابة، وذلك حتى يشمل ما يدأب أو يطير، فلو أن الله سبحانه قال:
{ وَمِنْ آَيَاتِهِ خَلْقُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَا بَثَّ فِيهِمَا مِنْ (( طائر )) }، فهنا لن يشمل ما يدأب على رجليه. وبما أنّ الله يعلم أن الملائكة تطير وتدأب ولذلك قال الله تعالى: { وَمِنْ آَيَاتِهِ خَلْقُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَا بَثَّ فِيهِمَا مِنْ دَابَّةٍ }، وذلك لكي يشمل ما يدأب أو يطير.

Seperti yang kami katakan, sesungguhnya Allah SWT menyatakan semua yang di langit dan bumi adalah dabbah, dan yang demikian ini supaya penyebutan itu meliputi keseluruhan makhluk yang melata dan makhluk yang terbang. Seandainya Allah berfirman
‘Di antara ayat-ayat-Nya ialah menciptakan langit dan bumi dan Dia sebarkan pada keduanya
(burung).

Kalau sekiranya demikian firman-Nya, maka ia tidak meliputi makhluk yang berjalan, padahal Allah mengetahui sesungguhnya para Malaikat itu boleh terbang dan juga turun untuk mendarat dengan kaki mereka, karena itulah Allah SWT berfirman:
Di antara ayat-ayat-Nya ialah menciptakan langit dan bumi serta dabbah (makhluk hidup) Yang Dia sebarkan pada keduanya. Dan Dia Maha Kuasa mengumpulkan semuanya apabila dikehendaki-Nya. QS 42:29
Karena yang demikian ini menunjukkan Dabbah itu meliputi semua makhluk yang melata dan yang terbang.



وسلامٌ على المرسلين، والحمد لله رب العالمين..


أخوكم الإمام المهدي ناصر محمد اليماني.

Salam sejahtera ke atas para Utusan dan segala puji
hanya bagi Allah Tuhan Semesta Alam..


Saudara kalian, Imam Mahdi
Nasser Mohammed Al-Yamani

ــــــــــــــــــــ


sumber:
http://www.the-greatnews.com/showthread.php?p=55303